16.8.15

Islam Keluar Mekah Dakwah Di Thaif Surah Al-Jin 1-2

SERUAN ISLAM KELUAR MEKAH

Rasulullah (s.a.w.) Pergi Ke Tha'if:

Muhammad Rasulullah Wallpaper
Sumber Gambar: pureislamicdesigns.com
Pada bulan Syawal tahun kesepuluh kebangkitan Rasulullah bersamaan akhir Jun 619 Masihi, Rasulullah telah keluar ke Tha'if, yang terletak kurang lebih enam puluh batu dari kota Makkah. Pemergian Rasul ke sana dan kepulangan Baginda dari sana adalah dengan berjalan kaki, bersama Baginda ialah suruhannya Zaid bin Harithah, setiap qabilah yang Baginda lewati dalam perjalanan ke Tha'if Baginda menyeru mereka kepada Islam, namun usaha Baginda itu tidak seorang pun yang menyahutinya, setibanya Baginda ke bumi Tha'if Baginda mendampingi tiga adik beradik dari pimpinan Thaqif iaitu Abdul Yalii, Mas'ud dan Habib anak kepada Amru bin Umair al-Thaqafi, di sana Baginda menyeru mereka kepada Islam dan menyokongnya, tetapi sebagai jawapannya salah seorang dari mereka berkata: Allah telah mengoyak tirai Kaabah sekiranya engkau yang diutuskan sebagai nabi. Kata seorang lagi. Tak ada orang lainkah untuk diutuskan Allah selain dari engkau. Dan kata yang ketiga: Demi Allah aku tak hendak bercakap dengan engkau, sekiranya kau seorang utusan Allah, maka kau adalah lebih merbahaya untuk ku menjawab persoalan kau itu, dan sekiranya kau berdusta'maka tidak seharusnya bagiku untuk menjawabnya. Rasulullah pun bangun dari situ dan meminta supaya mereka tidak mengheboh-hebohkan perbincangan itu.

Penduduk Tha'if Menolak Dakwah Rasulullah

Rasulullah berada di kalangan penduduk Tha'if selama sepuluh hari, dengan mengajak mereka kepada Islam, tidak ada seorang pembesar pun yang tidak didakwahnya, tetapi sebagai jawaban mereka berkata: Ayuh keluarlah kamu dari bumi ini, seterusnya mereka memprovokasi dan mengapi-apikan golongan-golongan bodoh dan hamba-hamba sahaya mereka, supaya memaki hamun Rasulullah, malah mereka berbaris disepanjangjalan keluar ke Tha'if, untuk melontar Rasulullah dengan anak-anak batu disertai maki cerca dan sumpah hamun yang tak terperi, hingga pecah dan luka-luka kaki Baginda, darah melumuri kasut Baginda manakala Zaid bin Harithah pula membentengkan badan Rasulullah dengan dirinya hingga luka kepalanya, golongan bodoh ini terus menghentam Rasulullah dengan lontaran anak-anak batu kerikil, hingga terpaksa Rasulullah berlindung di tepi tembok kepiinyaan Utbah dan Syaibah dua orang anak lelaki Rabi'ah, tembok berkenaanjaraknya tiga batu dari Tha'if, setelah berlindung di situ barulah budak-budak nakal dan hamba sahaya suruhan kaum di Tha'if reda dan berpatah balik, di situ Rasulullah berteduh di bawah para pokok anggur dan menyandarkan belakangnya ke tembok lalu berdoa kepada Allah dengan doa yang amat terkenal, doa itu membayangkan isi hati Rasulullah yang melimpah dengan dukacita yang amat sangat, dengan apa yang telah dihadapi di Tha'if sana, dan kesal Baginda yang tak terkira kerana tiada siapa pun yang menyahut seruan dakwahnya:

"Tuhanku kepada Dikau ku mengadu hal keletihan tenagaku, kekurangan. hilahku, kehinaanku di hadapan manusia, wahai Maha Penyayang Lagi Kasihan belas. Dikaulah Tuhan golongan lemah dan dhaif. Dikaulah Tuhanku, kepada siapa lagi yang hendak ku menyerah? Apakah kepada orang yang jauh membenci daku ? atau kepada seteru yang telah Kau ben kuasa mengatasi daku? Kiranya tiada kemarahan Kau ke atasku, tidaklah kupeduli, namun afiat dari Mu lebih luas bagiku, ku berlindung dengan cahayaMu. Dikaulah yang menerangi kegelapan, dengannya urusan di dunia dan di akhirat menjadi baik, aku berlindung denganMu dari terturunnya ke atasku kemurkaanMu, atau terturun kemarahanMu, bagi kau jua tempat kembalinya hingga tercapai keredhaanMu, tiada daya dan upaya kecuali denganMu Ya Tuhan".

Setelah diperhati oleh dua orang anak Rabi'ah, tergerak juga perasaan kasihan belas terhadap Baginda, mereka memanggil budak suruhan mereka yang bernama 'Iddas yang beragama Nasrani, kata mereka: "Ayuh ambillah segugus buah anggur itu dan pergi serta berikan kepada orang itu". Bila mana beliau meletakkan ke tangan Rasulullah Baginda pun menerimanya dengan membaca "Bismillah" Baginda pun memakannya.

Tanya 'Iddas: Bacaan tadi tidak pernah disebut oleh penduduk kampung ini, kata Rasulullah: Saudara ini dari negeri mana, dan apa pula agama pegangan saudara? Kata 'Iddas: Saya beragama Nasrani, dari kampung Ninawa. Kata Rasulullah: Dari kampung lelaki salih iaitu Yunus bin Matta itu? Beliau adalah saudara saya, beliau adalah nabi, dan saya adalah nabi, dengan itu 'Iddas pun memeluk kepala Rasulullah serta mencium kedua-dua tangan dan keduadua kakinya.

Maka berkata kedua-dua anak Rabi'ah di antara satu sama lain: Nampaknya budak suruhanmu itu sudah dirosakkan. Bila 'Iddas datang menemui kedua-dua tuannya, mereka pun berkata: Rosaklah kau, apa itu? Jawab 'Iddas: Tidak ada di atas muka bumi suatu pun yang terlebih baik dari orang itu, beliau telah menceritakan daku hal-hal yang tidak diketahui kecuali oleh seorang nabi, kata mereka lagi: Rosaklah kau 'Iddas, jangan sampai kau keluar dari agamamu itu, sesungguhnya agamamu itu lebih baik dari agamanya.

Malaikat Menawarkan Kepada Rasulullah Untuk Memberi Azab Kepada Orang Kafir

Dengan itu Rasulullah pun berpatah balik ke Makkah iaitu setelah berjalan keluar dari kawasan kebun anggur tadi, diselubungi perasaan dukacita dan patah hari, setibanya Baginda di kampung Qarn al-Manazil, Allah mengutus Jibrail (a.s) bersama dengan para malaikat penguasa gunung-ganang, untuk mendapat perintah dari Baginda untuk menghempas penduduk Makkah dengan bukit al-Akhsyabain.

Imam al-Bukhari melalui sanadnya menceritakan dengan panjang lebar hadith dari Urwah Ibn al-Zubair bahawa 'A'isyah (r.a) telah meriwayat hadith kepadanya di mana beliau telah berkata kepada Rasulullah, Adakah pernah di suatu hari tuan hamba merasa lebih berat dari peperangan Uhud? Jawab Rasulullah: Daku telah menerima penyiksaan dari kaum kau segala-galanya, yang terlebih berat ku tanggungnya ialah peristiwa hari al-Aqabah di hari itu ku telah memperkenalkan diriku kepada anak Abdul Yalii bin Abdul Kalal, namun mereka tetap tidak menyahut seruanku itu, ku beredar dari situ, membawa diri penuh kehibaan dan duka nestapa, tanpa menyedari kecuali setelah sampai ke Qarn al-Tha'alib yang dikenali sebagai Qarn al-Manazil ku mendongak ke langit, tiba-tiba sahaja ku melihat mendung tebal memayungi daku, ku renung lagi, ku dapati Jibril, beliau menyeru daku dengan katanya: Sesungguhnya Allah telahpun mendengar kata-kata kaum kau itu dan segala jawapan dan penolakan mereka terhadapmu itu, justeru itu maka Allah telah mengutus malaikat penguasa gunung-ganang untuk kau perintahkannya bertindak terhadap kaum kau itu, malaikat penguasa gunung-ganang tadi memanggil Baginda serta memberi salam pada aku dan berkata: Wahai Muhammad, itu dia bukit-bukit, apa yang kau mahu, sekiranya kau mahu aku tangkupkan mereka dengan bukit al-Akhsyabain itu, nescaya ku lakukan. Al-Akhsyabain ialah dua buah bukit di Makkah, iaitu bukit Abu Qubais dan bukit Qaiqa'an. Jawab Rasulullah: Tapi apa yang ku harapkan ialah agar Allah mengeluarkan zuriat dari keturunan mereka itu benih-benih yang akan menyembah Allah yang Esa tanpa mempersekutukan Allah sesuatu apa pun.

Di dalam jawapan Baginda kepada Jibril dan Malaikat berkenaan, memperlihatkan keperibadian Rasulullah yang luar biasa dan memperlihatkan kemuliaan akhlak Rasulullah yang tidak dapat diduga keagungannya.

Rombongan Jin Mendengarkan Dakwah Rasulullah Muhammad dan Jin Masuk Islam

Rasulullah tersedar dari pertemuan qudus itu dengan ketenangan yang menepu di lubuk nubarinya, lantaran pertolongan Ilahi yang dikurniakan kepada Baginda khusus, dari tujuh petala langit, Rasulullah menyambung perjalanan ke Makkah hingga Baginda sampai ke "Wadi Nakhlah" di mana Baginda tinggal di situ untuk beberapa hari, di Wadi Nakhlah atau Lembah Nakhlah terdapat dua kawasan yang sesuai untuk persinggahan, iaitu al-Sail al-Kabir dan al-Zaimah, kedua-duanya subur dan berair. Namun kami tidak mempunyai rujukan yang boleh menentu secara tepat tempat persinggahan Baginda itu.

Dalam tempoh persinggahan Rasulullah di lembah Nakhlah, Allah (s.w.t) telah mengutus beberapa jin, di mana Allah menyebut peristiwa ini di dalam dua tempat, satu di dalam surah al-Ahqaf yang bermaksud:

Dan (Ingatlah peristiwa) semasa kami menghalakan satu rombongan jin datang kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar Al-Qur'an; setelah mereka menghadiri bacananya, berkatalah (setengahnya kepada yang lain): "Diamlah kamu dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya!" Kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya (menyiarkan ajaran Al-Qur'an itu dengan) memberi ingatan dan amaran. Mereka berkata: "Wahai kaum kami! Sesungguhnya kami telah mendengar Kitab (Al-Qur'an) yang diturunkan (oleh Allah) sesudah Nabi Musa, yang menegaskan kebenaran Kitab-kitab Suci yang terdahulu daripadanya, lagi memandu kepada kebenaran (tauhid) dan kejalanyang lurus (Agama Islam). "Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) Rasul (Nabi Muhammad) yang mengajak ke jalan Allah, serta berimanlah kamu kepadanya, supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu, dan menyelamatkan kamu dari az.ab seksa yang tidak terperi sakitnya. (al-Ahqaaf: 29-31)

Dan satu lagi di dalam surah al-Jin:

Katakanlah (wahai Muhammad): "Telah diwahyukan kepadaku, bahawa sesungguhnya: satu rombongan jin telah mendengar (Al-Quran yang aku bacakan), lalu mereka (menyampaikan hal itu kepada kaumnya dengan) berkata: 'Sesungguhnya kami telah mendengar Al-Quran (sebuah Kitab Suci) yang susunannya dan kandungannya sungguK menakjubkan!. Kitab yang memberi panduan ke jalan yang betui, lalu kami beriman kepada-Nya, dan kami tidak sekali-kali akan mempersekutukan sesuatu makhluk dengan Tuhan kami. (al-Jin: 1-2)

Penceritaannya boleh dilihat dengan jelas hingga ke ayat 15 surah yang sama. Dari jalan penceritaan ayat-ayat ini dan juga riwayat hadith dalam hubungan tafsir ayat al-Quran mengenai peristiwa ini, ternyata bahawa Rasulullah (s.a.w) tidak pun menyedari tentang kehadiran beberapajin itu, Rasulullah mengetahui setelah Allah memberitahu RasulNya mengenai kehadiran jin-jin itu, dan kehadiran kumpulan jin ini pun adalah kali pertama dan dapat difahami juga bahawa jin-jin ini mendatangi majlis Rasulullah berulang kali selepas kedatangan ini, yang inerupakan sokongan padu Allah yang diberikannya kepada RasulNya dari alam ghaib, dengan bala tenteranya yang tidak diketahui bilangannya melainkan Dia.

Adapun ayat-ayat yang diturunkan mengenai peristiwa ini, kandungannya membawa bisyarah kejayaan dakwah Rasulullah. Malah tiada mana-mana kekuatan di dunia ini yang mampu menghalang penerusan kejayaan ini: "Dan sesiapa yang tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya kejalan Allah, maka ia tidak akan dapat melepaskan dm {dari balasan azab, walau ke mana sahaja ia melarikan din) di bumi, dan ia tidak akan beroleh sesiapa pun - yang lain dari Allah -sebagai pelindung-pelindung yang membelanya; mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata ". (al-Ahqaaf: 32)

'Dan bahawa sesungguhnya kita (sekarang) mengetahui, bahawa kita tidak sekali-kali akan dapat melepaskan din dari balasan Allah (walau dimana sahaja kita berada) di bumi, dan kita juga tidak sekali-kali akan dapat melarikan diri dari balasan-Nya (walauke langit sekalipun). (al-Jin: 12)

Berhadapan dengan pertolongan dan bisyarah ini tersingkaplah mendung duka nestapa dan perasaan putus asa Baginda yang menghantui perjalanan Rasulullah, selepas Baginda keluar dari Tha'if setelah diburu dan dihalau oleh penduduk di sana, malah pertolongan dan bisyarah ini telah memberi tekad dan kekuatan baru untuk kembali ke Makkah dan memulakan kerja dakwahnya dengan satu perancangan baru yang penuh semangat dan azam.

Di ketika ini Zaid bin Harithah bertanya kepada Baginda dengan katanya: Bagaimana pula tuan hamba hendak masuk ke Makkah, sedang mereka telah mengeluarkan tuan hamba dari sana? Jawab Baginda: Wahai Zaid, sesungguhnya Allah (s.w.t) telahpun memberi pertolongan dan jalan keluar, maka sesungguhnya Allah jualah menolong agamaNya dan membantu nabiNya.

Rasulullah meneruskan perjalanannya, hampir sampai ke Makkah, Rasulullah singgah dan tinggal di Hira', semasa di situ Rasulullah menghantar seorang utusan dari qabilah Khuza'ah, untuk menemui al-Akhnas bin Syuraiq untuk memperolehi suaka kepada Baginda, sebagai tindakbalas al-Akhnas berkata: Aku adalah bersekutu dengan Quraisy dan sekutu tidak boleh memberi suaka. Dengan itu Rasulullah mengutus kepada Suhail bin Amm, namun Suhail menjawab: Sebenarnya bani Amir tidak boleh memberi suaka ke atas bani Kaab, maka seterusnya Rasulullah meminta al-Mut'am bin 'Adi, memberi suaka kepadanya, jawab al-Mut'am: Ya, aku sanggup memberi suaka untuk kamu, dengan itu beliau mengenakan dirinya dengan peralatan senjata dan mengajak anak buahnya dan seluruh kaumnya; Ayuh siapkan diri kamu dengan peralatan dan ambil tempat masing-masing di penjuru Kaabah di Bait al-Haram, kerana hari ini aku memberi suaka dan perlindungan kepada Muhammad (s.a.w).

Setelah semua mereka bersiap, beliau menghantar utusan kepada Rasulullah menjemput Baginda memasuki Makkah bersama-sama dengan Zaid bin Harithah, dengan itu Baginda bersama-sama Zaid pun memasuki Makkah, Baginda berjalan hingga tiba di perkarangan Kaabah di situlah al-Mut'am bin 'Adi pun bangun di atas tunggangannya sambil melaung: Wahai kalian Quraisy, sebenarnya aku bertanggungjawab memberi suaka perlindungan kepada Muhammad, oleh yang demikian tidak akan ada seorang pun dari kamu yang memakinya.

Rasulullah berjalan hingga sampai ke sudut Hajar Al-Aswad lalu Baginda menjamahnya dan bersembahyang dua rakaat, kemudian beredar pulang ke rumahnya, sedang al-Mut'am bin 'Adi bersiap siaga dengan persenjataan mereka mengawas Rasulullah hingga Baginda memasuki rumahnya.

Diceritakan bahawa setelah itu Abu Jahal menyoal al-Mut'am katanya: Kamu ini mengikut Muhammadkah atau memberi suaka perlindungan? Kata al-Mut'am: Bahkan pemberi perlindungan. Makajawab Abu Jahal: Ya, kalau demikian maka kami lindungi orang yang kau lindungi itu.

Jasa al-Mut'am ini, Rasul mengenanginya, di mana Rasulullah mengumumkan mengenai tawanan Badar sabdanya yang bermaksud:

Kalau al-Mut'am bin 'Adi masih hidup dan meminta supaya ku berlembut dengan tawanan ini nescaya ku lepaskan mereka demi mengenang jasanya dulu.

Hukum Zakat Penghasilan Dan Profesi Menurut Al-Quran, Hadist dan Ulama

Para ulama menyatakan suatu kaidah yang agung hasil kesimpulan dari Al-Qur’an dan As-Sunnah bahwa pada asalnya tidak dibenarkan menetapkan disyariatkannya suatu perkara dalam agama yang mulia ini kecuali berdasarkan dalil dari Al-Qur’an dan As-Sunnah. Allah l berfirman:

"Apakah mereka memiliki sekutu-sekutu yang mensyariatkan bagi mereka suatu perkara dalam agama ini tanpa izin dari Allah?" (Asy-Syura: 21)

Jadi pada asalnya tidak ada kewajiban atas seseorang untuk membayar zakat dari suatu harta yang dimilikinya kecuali ada dalil yang menetapkannya. Berdasarkan hal ini jika yang dimaksud dengan zakat profesi bahwa setiap profesi yang ditekuni oleh seseorang terkena kewajiban zakat, dalam arti uang yang dihasilkan darinya berapapun jumlahnya, mencapai nishab1 atau tidak, dan apakah uang tersebut mencapai haul atau tidak2 wajib dikeluarkan zakatnya, maka ini adalah pendapat yang batil. Tidak ada dalil dari Al-Qur’an dan As-Sunnah yang menetapkannya. Tidak pula ijma’ umat menyepakatinya. Bahkan tidak ada qiyas yang menunjukkannya.

Adapun jika yang dimaksud dengan zakat profesi adalah zakat yang harus dikeluarkan dari uang yang dihasilkan dan dikumpulkan dari profesi tertentu, dengan syarat mencapai nishab dan telah sempurna haul yang harus dilewatinya, ini adalah pendapat yang benar, yang memiliki dalil dan difatwakan oleh para ulama besar yang diakui keilmuannya dan dijadikan rujukan oleh umat Islam sedunia pada abad ini dalam urusan agama mereka. Hakikatnya ini adalah zakat uang yang telah kami bahas pada Rubrik Problema Anda edisi yang lalu3.

Al-Lajnah Ad-Da’imah menyebutkan dalam Fatawa Al-Lajnah (9/281): "Tidak samar lagi bahwa di antara jenis harta yang terkena kewajiban zakat adalah emas (dinar) dan perak (dirham)4, dan bahwasanya di antara syarat wajibnya zakat pada harta tersebut adalah sempurnanya haul. Berdasarkan hal ini uang yang dikumpulkan dari gaji hasil profesi wajib dikeluarkan zakatnya di akhir tahun apabila jumlahnya mencapai nishab, atau mencapai nishab bersama uang yang lain yang dimilikinya dan telah sempurna haul yang harus dilewatinya. Zakat uang gaji hasil profesi tidak boleh diqiyaskan (disamakan) dengan zakat hasil tanaman (biji-bijian dan buah-buahan yang terkena zakat) yang wajib dikeluarkan zakatnya saat dihasilkan (dipanen). Karena persyaratan sempurnanya haul yang harus dilewati oleh nishab yang ada pada zakat emas (dinar) dan perak (dirham) adalah persyaratan yang tetap berdasarkan nash, dan tidak ada qiyas yang dibenarkan jika bertentangan dengan nash. Dengan demikian, uang yang terkumpul dari gaji hasil profesi tidaklah terkena kewajiban zakat kecuali di akhir tahun saat sempurnanya haul."

Al-’Allamah Al-’Utsaimin dalam Majmu’ Rasa’il (18/178) berkata: "Tentang zakat gaji bulanan hasil profesi. Apabila gaji bulanan yang diterima oleh seseorang setiap bulannya dinafkahkan untuk memenuhi hajatnya sehingga tidak ada yang tersisa sampai bulan berikutnya, maka tidak ada zakatnya. Karena di antara syarat wajibnya zakat pada suatu harta (uang) adalah sempurnanya haul yang harus dilewati oleh nishab harta (uang) itu. Jika seseorang menyimpan uangnya, misalnya setengah gajinya dinafkahkan dan setengahnya disimpan5, maka wajib atasnya untuk mengeluarkan zakat harta (uang) yang disimpannya setiap kali sempurna haulnya."

Penjelasan imam ahli fiqih abad ini serta ulama lainnya yang tergabung dalam Komite Fatwa Al-Lajnah Ad-Da’imah yang kami nukilkan di atas sudah cukup bagi siapapun yang mencari kebenaran dalam agama ini. Wallahul muwaffiq. Selanjutnya untuk pedoman umum dalam perhitungan zakat uang yang dikumpulkan oleh seseorang dari gaji profesinya setiap bulan, berikut ini kami nukilkan fatwa Al-Lajnah dan Al-’Utsaimin.

Al-Lajnah menyebutkan dalam Fatawa Al-Lajnah (9/280): "Barangsiapa memiliki sejumlah uang yang merupakan nishab, kemudian dia memiliki tambahan uang berikutnya pada waktu yang berbeda-beda dan bukan hasil keuntungan uang yang pertama kali dimilikinya, melainkan tambahan uang tersendiri yang tidak ada kaitannya dengan uang sebelumnya. Seperti tambahan uang dari gaji profesinya setiap bulan, atau dari uang warisan yang didapatkannya, atau dari pemberian yang diterimanya, atau dari sewa tanah yang disewakannya. Jika dia bertekad untuk mengambil haknya secara utuh dan tidak ingin memberikan kepada fakir miskin lebih dari kadar yang wajib didapatkan oleh mereka dari zakat hartanya, hendaklah dia membuat daftar/catatan khusus untuk menghitung secara khusus haul setiap jumlah uang yang ditambahkannya kepada simpanan sebelumnya mulai dari hari dia memiliki tambahan tersebut, agar dia mengeluarkan zakat setiap tambahan itu setiap kali haul masing-masingnya sempurna. Jika dia tidak ingin terbebani lalu memilih untuk berlapang dada dan sukarela mengutamakan kepentingan fakir miskin serta golongan lainnya yang berhak mendapatkan zakat dari kepentingan pribadinya, maka hendaklah dia mengeluarkan zakat uang yang dimilikinya secara total di akhir haul nishab uang yang pertama kali dimilikinya. Hal ini lebih besar pahalanya, lebih mengangkat derajatnya, lebih melegakan dirinya dan lebih memerhatikan hak fakir miskin serta golongan lainnya yang berhak mendapatkan zakat. Adapun kadar zakat yang lebih dari yang semestinya untuk dikeluarkan pada tahun itu dianggap sebagai zakat yang disegerakan pengeluarannya setahun sebelum waktunya tiba6."

Al-’Utsaimin berkata dalam Majmu’ Rasa’il (18/178) setelah menerangkan syarat wajibnya zakat uang yang dikumpulkan dari hasil profesi –yang telah kami nukilkan di atas–: "Namun memberatkan bagi seseorang untuk mencatat setiap tambahan uang yang disisihkan dari gajinya dan ditambahkan pada simpanan sebelumnya dalam rangka menghitung haulnya sendiri-sendiri, sehingga dia bisa mengeluarkan zakatnya pada akhir haulnya masing-masing. Untuk mengatasi kesulitan ini hendaklah dia mengeluarkan zakat total uang yang dimilikinya satu kali dalam setahun di akhir haul nishab yang pertama kali dimilikinya. Misalnya jika simpanan pertamanya yang merupakan nishab sempurna haulnya di bulan Muharram, hendaklah dia menghitung total uang yang dimilikinya di bulan Muharram dan mengeluarkan seluruh zakatnya. Dengan demikian zakat uang yang telah sempurna haulnya dikeluarkan pada waktunya, dan zakat uang yang belum sempurna haulnya disegerakan pengeluarannya setahun sebelumnya dan hal itu boleh."

Wallahu a’lam.

1 Nishab adalah kadar/nilai tertentu yang ditetapkan dalam syariat apabila harta yang dimiliki oleh seseorang mencapai nilai tersebut maka harta itu terkena kewajiban zakat. (pen)

2 Haul adalah masa satu tahun yang harus dilewati oleh nishab harta tertentu tanpa berkurang sedikitpun dari nishab sampai akhir tahun. Rasulullah bersabda:

مَنِ اسْتَفَادَ مَالاً فَلاَ زَكَاةَ عَلَيْهِ حَتَّى يَحُوْلَ عَلَيْهِ الْحَوْلُ

"Barangsiapa menghasilkan harta maka tidak ada kewajiban zakat pada harta itu hingga berlalu atasnya waktu satu tahun."

Hadits ini diriwayatkan oleh beberapa sahabat Nabi, dan pada setiap riwayat tersebut ada kelemahan, namun gabungan seluruh riwayat tersebut saling menguatkan sehingga merupakan hujjah. Bahkan Al-Albani menyatakan bahwa ada satu jalan riwayat yang shahih sehingga beliau menshahihkan hadits ini.

Ibnu Qudamah berkata dalam Al-Mughni (2/392): "Kami tidak mengetahui adanya khilaf dalam hal ini." Lihat pula Majmu’ Fatawa (25/14).

Perhitungan haul ini menurut tahun Hijriah dan bulan Qamariah yang jumlahnya 12 (duabelas) bulan dari Muharram sampai Dzulhijjah. Bukan menurut tahun Masehi dan bulan-bulan selain bulan Qamariah. Lihat Al-Muhalla (no. 670), Fatawa Al-Lajnah Ad-Da’imah (9/200). (pen)

3 Nishabnya adalah uang yang jumlahnya senilai dengan 85 (delapan puluh lima) gram emas murni atau 595 (lima ratus sembilan puluh lima) gram perak murni. Namun realita yang ada sekarang, harga nishab perak jauh lebih murah dari harga nishab emas, sehingga bisa dikatakan bahwa nishabnya adalah senilai harga 595 gram perak sebagaimana kata guru kami Asy-Syaikh Abdurrahman Mar’i hafizhahullah. Jika nishab yang dimiliki telah sempurna haul yang harus dilewatinya, maka di akhir tahun wajib dikeluarkan zakatnya sebesar 1/40 atau 2,5 % dari uang tersebut.

4 Sementara uang dengan berbagai jenis mata uang yang ada merupakan pengganti emas (dinar) dan perak (dirham) sehingga zakat uang memiliki hukum yang sama dengan zakat emas dan perak. (pen)

5 Maksudnya yang tersimpan adalah nishab, karena apabila uang yang disisihkan dari gajinya untuk disimpan pada bulan pertama tidak mencapai nishab maka belum ada perhitungan haul. Namun pada bulan berikutnya dia menyisihkan lagi sebagian dari gajinya untuk disimpan dan jumlahnya bersama simpanan sebelumnya mencapai nishab –misalnya– saat itulah perhitungan haulnya dimulai. (pen)6 Menyegerakan pengeluaran zakat setahun sebelum waktunya (sebelum sempurna haulnya) boleh menurut jumhur (mayoritas) ulama berdasarkan hadits Ali bin Abi Thalib:

أَنَّ الْعَبَّاسَ بْنَ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ سَأَلَ النَّبِيَّ فِيْ تَعْجِيْلِ صَدَقَتِهِ قَبْلَ أَنْ تَحِلَّ، فَرَخَّصَ لَهُ فِيْ ذَلِكَ

"Bahwasanya Al-’Abbas bin Abdil Muththalib bertanya kepada Nabi tentang maksudnya untuk menyegerakan pengeluaran zakatnya sebelum waktunya tiba, maka Nabi memberi kelonggaran kepadanya untuk melakukan hal itu." (HR Ahmad, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Ad-Daraquthni, Al-Baihaqi, dan yang lainnya.)

Abu Dawud, Ad-Daraquthni, Al-Baihaqi, dan Al-Albani merajihkan bahwa hadits ini mursal namun Al-Albani menghasankannya dalam Irwa’ Al-Ghalil (no. 857) dengan syawahid (penguat-penguat) yang ada.

Adapun memajukan pengeluaran zakat harta yang belum mencapai nishab, hal ini tidak boleh berdasarkan kesepakatan ulama. Karena nishab merupakan sebab (faktor) sehingga suatu harta terkena kewajiban zakat. Jika sebab (faktor) tersebut belum ada, maka pada asalnya harta itu tidak terkena kewajiban zakat. (Al-Mughni 2/395-396, Al-Majmu’ 6/113-114, Asy-Syarhul Mumti’ 6/213-217)

Dijawab oleh Al-Ustadz Abu Abdillah Muhammad As-Sarbini Al-Makassari
Sumber: Zakat Profesi | Majalah Islam AsySyariah

Tafsir An-Najm Ayat 21 - 22 Kaum Jahiliyah Menganggap Allah Memiliki Anak Perempuan

Surah An Najm 21

أَلَكُمُ الذَّكَرُ وَلَهُ الْأُنْثَى

Apakah (patut) untuk kamu (anak) laki-laki dan untuk Allah (anak) perempuan?(QS. 53:21)

Dalam ayat ini, Allah menolak anggapan, mereka yang menyatakan bahwa Allah mempunyai anak perempuan dan mereka mempunyai anak laki-laki yang disebabkan oleh persangkaan mereka bahwa perempuan itu lemah mempunyai kekurangan sedangkan laki-laki itu sempurna. Ini mengungkapkan anggapan mereka bahwa Allah mempunyai kekurangan, sedangkan mereka yang memiliki kekurangan itu menganggap diri mereka sempurna.

Surah An Najm 22

تِلْكَ إِذًا قِسْمَةٌ ضِيزَى

Yang demikian itu tentulah suatu pembagian yang tidak adil.(QS. 53:22)

Pembagian yang seperti mereka katakan dalam ayat 21 itu adalah pembagian yang tidak adil, kurang pantas dan tidak sempurna sebab mereka menganggap bahwa Tuhan mereka mempunyai apa-apa yang mereka sendiri membencinya. Dan untuk mereka apa-apa yang mereka sukai.

Tafsir Al Hadiid 25 Manfaat dan Keajaiban Besi Bagi Manusia

Tafsir Surah Al Hadiid 25 Departemen Agama Republik Indonesia

لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَأَنْزَلْنَا مَعَهُمُ الْكِتَابَ وَالْمِيزَانَ لِيَقُومَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ وَأَنْزَلْنَا الْحَدِيدَ فِيهِ بَأْسٌ شَدِيدٌ وَمَنَافِعُ لِلنَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ مَنْ يَنْصُرُهُ وَرُسُلَهُ بِالْغَيْبِ إِنَّ اللَّهَ قَوِيٌّ عَزِيزٌ

Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)-Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa.(QS. 57:25)

Allah SWT menerangkan bahwa Dia telah mengutus para Rasul kepada umat-umat Nya dengan membawa bukti-bukti yang kuat untuk membuktikan kebenaran risalah Nya. Di antara bukti-bukti itu, ialah mukjizat-mukjizat yang diberikan kepada para Rasul itu, seperti tidak terbakar oleh api sebagai mukjizat Nabi Ibrahim as, mimpi yang benar sebagai mukjizat Nabi Yusuf as, Tongkat sebagai mukjizat Nabi Musa as. Alquran sebagai mukjizat Nabi Muhammad saw dan sebagainya.

Dalam pada itu setiap Rasul yang diutus itu bertugas menyampaikan agama Allah kepada umatnya. Ajaran agama itu adakalanya tertulis dalam sahifah-sahifah dan adakalanya termuat dalam suatu kitab, seperti Taurat, Zabur, Injil dan Alquran. Ajaran agama itu berupa petunjuk bagi manusia untuk mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan di akhirat.

Sebagai dasar mengatur dan membina masyarakat, maka setiap agama yang dibawa oleh para Rasul itu mempunyai asas "keadilan". Keadilan ini wajib ditegakkan oleh para Rasul dan pengikut-pengikutnya dalam masyarakat, yaitu keadilan penguasa terhadap rakyatnya, keadilan suami sebagai kepala rumah tangga, keadilan pemimpin atas yang dipimpinnya dan sebagainya, sehingga seluruh anggota masyarakat sama kedudukannya dalam hukum, sikap dan perlakuan.

Sumber gambar: http://wikimedia.org/
Di samping itu Allah SWT menganugerahkan kepada manusia "besi" suatu karunia yang tidak terhingga nilai dan manfaatnya. Dengan besi dapat dibuat berbagai macam keperluan manusia, sejak dari yang besar sampai kepada yang kecil, seperti berbagai macam kendaraan di darat, di laut dan di udara, keperluan rumah tangga dan sebagainya. Dengan besi pula manusia dapat membina kekuatan bangsa dan negaranya, karena dari besi dibuat segala macam alat perlengkapan pertahanan dan keamanan negeri, seperti senapan, kendaraan perang dan sebagainya. Tentu saja semuanya itu hanya diizinkan Allah menggunakannya untuk menegakkan agama Nya, menegakkan keadilan dan menjaga keamanan negeri.

Allah SWT menerangkan bahwa Dia melakukan yang demikian itu agar Dia mengetahui siapa di antara hamba-hamba Nya yang mengikuti dan menolong agama yang disampaikan para Rasul yang diutus Nya dan siapa yang mengingkarinya. Dengan anugerah itu Allah SWT ingin menguji manusia dan mengetahui sikap manusia terhadap nikmat Nya itu. Manusia yang taat dan tunduk kepada Allah akan melakukan semua yang disampaikan para Rasul itu, karena ia yakin bahwa semua perbuatan, sikap dan isi hatinya diketahui Allah, walaupun ia tidak melihat Allah mengawasi dirinya.

Sehubungan dengan kegunaan besi ini diterangkan dalam hadis:

عن ابن عمر قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم. بعثت بالسيف بين يدي الساعة حتى يعبد الله وحده لا شريك له وجعل دزقي تحت ظل رمحي, وجعل الذلة والصغار على من خالف أمري ومن تشبه بقوم فهو منهم
Artinya:
Dari Ibnu Umar, ia berkata, "Bersabda Rasulullah saw: "Aku diutus dengan pedang (besi) sebelum kedatangan Hari Kiamat (akhir zaman), sehingga orang menyembah Allah saja, tidak ada syerikat bagi Nya dan Allah menjadikan rezekiku di bawah naungan tombakku dan menjadikan hina dan rendah orang yang menyalahi perintahku, dan barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk kaum itu".
(H.R. Ahmad dan Abu Daud)

Pada akhir ayat ini Allah SWT menegaskan kepada manusia bahwa Dia Mahakuat, tidak ada sesuatu pun yang mengalahkan Nya, bahwa Dia Mahaperkasa dan tidak seorang pun yang dapat mengelakkan diri dari hukuman yang telah ditetapkan Nya.

Tafsir Surah Al Hadiid 25 Jalalain

(Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami) yaitu malaikat-malaikat-Nya kepada nabi-nabi (dengan membawa bukti-bukti yang nyata) hujah-hujah yang jelas dan akurat (dan telah Kami turunkan bersama mereka Alkitab) lafal Alkitab ini sekalipun bentuknya mufrad tetapi makna yang dimaksud adalah jamak, yakni al-kutub (dan neraca) yakni keadilan (supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. Dan Kami ciptakan besi) maksudnya Kami keluarkan besi dari tempat-tempat penambangannya (yang padanya terdapat kekuatan yang hebat) yakni dapat dipakai sebagai alat untuk berperang (dan berbagai manfaat bagi manusia, dan supaya Allah mengetahui) supaya Allah menampilkan; lafal waliya'lamallaahu diathafkan pada lafal liyaquman-naaasu (siapa yang menolong-Nya) maksudnya siapakah yang menolong agama-Nya dengan memakai alat-alat perang yang terbuat dari besi dan lain-lainnya itu (dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya) lafal bil-ghaibi menjadi hal atau kata keterangan keadaan dari dhamir ha yang terdapat pada lafal yanshuruhu. Yakni sekalipun Allah tidak terlihat oleh mereka di dunia ini. Ibnu Abbas r.a. memberikan penakwilannya, mereka menolong agama-Nya padahal mereka tidak melihat-Nya. (Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa) artinya Dia tidak memerlukan pertolongan siapa pun, akan tetapi perbuatan itu manfaatnya akan dirasakan sendiri oleh orang yang mengerjakannya.

Pendapat Ulama Mengenai Tafsir Surah Al Hadiid 25

Sayyid Qutb mengatakan bahwa "dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya Padahal Allah tidak dilihatnya.." Adalah isyarat untuk berjihad dengan menggunakan senjata. Permasalahan ini diletakkan dalam ayat yang berbicara tentang pengorbanan jiwa dan harta. Tatkala berbicara tentang "Allah Maha kuat lagi Maha Perkasa." Kemudian Allah melanjutkannya dengan menjelaskan makna pertolongan mereka kepada Allah dan Rasul-Nya adalah menolong manhaj dan da’wah-Nya, adapun Allah swt tidaklah membutuhkan pertolongan dari mereka. "Sesungguhnya Allah Maha kuat lagi Maha Perkasa." (Fii Zhilalil Qur’an juz VI hal 4395)

Ibnu Katsir mengatakan bahwa makna "dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya Padahal Allah tidak dilihatnya." Orang yang menolong Allah swt dan Rasul-Nya dengan memiliki keinginannya membawa senjata. "Sesungguhnya Allah Maha kuat lagi Maha Perkasa." adalah Dia swt menolong orang yang menolong-Nya yang sebetulnya Dia swt tidak membutuhkan pertolongan dari manusia. Adapun disyariatkannya jihad adalah untuk menguji sebagian kalian dari sebagian yang lain." (Tafsir Ibnu Katsir juz VIII hal 28)

Allah Bersumpah Kepada Tuhan Pemilik Timur dan Barat Tafsir Al-Ma'aarij 40

Dalam AlQuran Surah AlMaarij ayat 40 ada diungkapkan bahwa Allah bersumpah kepada dirinya sendiri sebagai pemilik timur dan barat dan ungkapan diakhir ayat yang menegaskan bahwa Allah sesungguhnya Maha Kuasa dengan ungkapan kata "Kami".

Terjemahan ayat tersebut akan sangat membingungkan sekali bagi orang-orang kafir yang tidak pernah mengkaji Alkitab mereka secara detail dan teliti. Hal ini lah yang menyebabkan kafir laknatullah menjadikan ayat ini sebagai peluru mereka untuk mendeskreditkan AlQuran.

AlMa'arij:40

فَلَا أُقْسِمُ بِرَبِّ الْمَشَارِقِ وَالْمَغَارِبِ إِنَّا لَقَادِرُونَ

Maka Aku bersumpah dengan Tuhan Yang memiliki timur dan barat, sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa.
Jika permasalahan utama dalam ayat tersebut adalah mengenai "kepada siapa Allah bersumpah?" maka dapat ditelusuri melalui gambar penjelasan kata  أُقْسِمُ  berikut ini:

Gambar Penjelasan Tafsir Surah AlMaaarij Ayat 40
Kata ini sebagai obyek pelaku : kata أُقْسِمُ ini obyek pelakukanya adalah orang pertama tunggal atau dilakukan kepada diriku
Hal senada mengenai sumpah Allah terhadap dirinya sendi ini juga terdapat dalam Alkitab sebelumnya yang sudah berulang kali diubah;

Kejadian 22:16 kata-Nya: "Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri--demikianlah firman TUHAN--:Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan untuk menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku,

Ibrani 6:13 Sebab ketika Allah memberikan janji-Nya kepada Abraham, Ia bersumpah demi diri-Nya sendiri, karena tidak ada orang yang lebih tinggi dari pada-Nya,

note: mungkin sebahagian pemilik ayat Kejadian 22:16 dan Ibrani 6:13 diatas akan mengatakan bahwa:
kata "kata-Nya", "demikianlah firman TUHAN" dan "Sebab ketika Allah memberikan janji-Nya kepada Abraham" ini merupakan sedikit penjelasan dari penulis yg sudah diperintahkan tuhan.

Tafsir Surah Al-Maaa'rij

Tafsir Departemen Agama Republik Indonesia

Allah SWT menegaskan dalam ayat ini bahwa Dia Tuhan penguasa dan pemilik seluruh makhluk-Nya yang berupa alam semesta dan seluruh isinya. Bahwa Dia Kuasa menciptakan umat yang lain yang lebih baik dari orang-orang musyrik itu, yang mau mendengarkan ayat-ayat-Nya, tunduk dan patuh kepada-Nya dan Kuasa pula menghancurkan mereka seketika dan tidak seorangpun yang dapat menolak kehendak Allah atau menghindarkan diri dari azab yang akan ditimpakan kepadanya. Ayat yang lain yang sama artinya dengan ayat ini, ialah firman Allah SWT:

أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ إِنْ يَشَأْ يُذْهِبْكُمْ وَيَأْتِ بِخَلْقٍ جَدِيدٍ
Artinya:
Tidakkah kamu perhatikan bahwa sesungguhnya Allah telah menciptakan langit dan bumi dengan hak? Jika Dia menghendaki, niscaya Dia membinasakan kamu dan mengganti (mu) dengan makhluk yang baru. (Q.S. Ibrahim: 19)

Pada akhir ayat ini, Allah SWT menegaskan bahwa siapa saja yang telah menerima ketetapan azab Allah baginya, mereka tidak dapat menghindarinya sedikitpun seperti yang diterangkan dalam firman Allah yang lain:

أَمْ حَسِبَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ أَنْ يَسْبِقُونَا سَاءَ مَا يَحْكُمُونَ
Artinya:
Ataukah orang-orang yang mengerjakan kejahatan itu mengira bahwa mereka akan luput dari (azab) Kami? Amatlah buruk apa yang mereka tetapkan itu. (Q.S. Al-Ankabut: 4)

Tafsir Ibnu Abbas

Maka Aku Bersumpah dengan Rabb yang mengatur tempat-tempat terbit matahari dan tempat-tempat terbenamnya. Sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa,

Fa lā uqsimu bi rabbil masyāriqi (maka Aku Bersumpah dengan Rabb yang Mengatur tempat-tempat terbit matahari), yakni tempat-tempat terbitnya matahari pada musim panas dan musim dingin.

Wal maghāribi (dan tempat-tempat terbenamnya), yakni tempat-tempat terbenamnya matahari pada musim panas dan musim dingin. Jadi, ada dua tempat terbit matahari dan ada dua tempat terbenam matahari. Antara tempat terbit matahari pada musim panas dan musim dingin terdapat seratus tujuh puluh tujuh manzilah, begitu pula dengan dua tempat terbenam matahari. Setiap tahun, matahari terbit dua hari pada satu manzilah, begitu pula saat matahari terbenam.

Innā la qādirūn (sesungguhnya Kami benar-benar Maha Kuasa). Inilah yang menjadi tujuan sumpah di atas.

Free Mp3 Quran Ahmad Al-Ajami

AlQuran Online MP3 Syeikh Ahmad Al-Ajami

Download and Streaming AlQuran MP3 Lengkap 30 Juz for free hosted on http://www.all-quran.com recited by Qari Syeikh Ahmad Al-Ajami.
  1. (01) Al-Fatihah الـفـاتـحـة
  2. (02) Al-Baqarah الـبـقـرة
  3. (03) Al-Imran آل عـمـران
  4. (04) An-Nisa' الـنـسـاء
  5. (05) Al-Ma'idah الـمـائـدة
  6. (06) Al-An'am الأنـعـام
  7. (07) Al-A'raf الأعـراف
  8. (08) Al-Anfal الأنـفـال
  9. (09) At-Taubah الـتـوبـة
  10. (10) Yunus يـونـس
  11. (11) Hood هـود
  12. (12) Yusuf يـوسـف
  13. (13) Ar-Ra'd الـرعـد
  14. (14) Ibrahim إبـراهـيـم
  15. (15) Al-Hijr الـحـجـر
  16. (16) An-Nahl الـنـحـل
  17. (17) Al-Isra الإسـراء
  18. (18) Al-Kahf الـكـهـف
  19. (19) Maryam مـريـم
  20. (20) Ta­Ha طـه
  21. (21) Al-Anbiya' الأنـبـيـاء
  22. (22) Al-Hajj الـحـج
  23. (23) Al-Mu'minun الـمـؤمـنـون
  24. (24) An-Nur الـنّـور
  25. (25) Al-Furqan الـفـرقـان
  26. (26) Ash-Shu'ara' الـشـعـراء
  27. (27) An-Naml الـنّـمـل
  28. (28) Al-Qasas الـقـصـص
  29. (29) Al-'Ankabut الـعـنـكـبـوت
  30. (30) Ar­Room الـرّوم
  31. (31) Luqman لـقـمـان
  32. (32) As­Sajdah الـسـجـدة
  33. (33) Al­Ahzab الأحـزاب
  34. (34) Saba' سـبـأ
  35. (35) Fatir فـاطـر
  36. (36) Ya­Sin يـس
  37. (37) As-Saffat الـصـافـات
  38. (38) Sad ص
  39. (39) Az-Zumar الـزمـر
  40. (40) Ghafir غـافـر
  41. (41) Fussilat فـصّـلـت
  42. (42) Ash-Shura الـشـورى
  43. (43) Az-Zukhruf الـزخـرف
  44. (44) Ad-Dukhan الـدّخـان
  45. (45) Al-Jathiya الـجـاثـيـة
  46. (46) Al-Ahqaf الأحـقـاف
  47. (47) Muhammad مـحـمـد
  48. (48) Al-Fath الـفـتـح
  49. (49) Al-Hujurat الـحـجـرات
  50. (50) Qaf ق
  51. (51) Az-Zariyat الـذاريـات
  52. (52) At-Tur الـطـور
  53. (53) An-Najm الـنـجـم
  54. (54) Al-Qamar الـقـمـر
  55. (55) Ar-Rahman الـرحـمـن
  56. (56) Al-Waqi'ah الـواقـعـة
  57. (57) Al-Hadid الـحـديـد
  58. (58) Al-Mujadilah الـمـجـادلـة
  59. (59) Al-Hashr الـحـشـر
  60. (60) Al-Mumtahinah الـمـمـتـحـنـة
  61. (61) As-Saff الـصـف
  62. (62) Al-Jumu'ah الـجـمـعـة
  63. (63) Al-Munafiqun الـمـنـافـقـون
  64. (64) At-Taghabun الـتـغـابـن
  65. (65) At-Talaq الـطـلاق
  66. (66) At-Tahrim الـتـحـريـم
  67. (67) Al-Mulk الـمـلـك
  68. (68) Al-Qalam الـقـلـم
  69. (69) Al-Haqqah الـحـاقـة
  70. (70) Al-Ma'arij الـمـعـارج
  71. (71) Nooh نـوح
  72. (72) Al-Jinn الـجـن
  73. (73) Al-Muzzammil الـمـزّمّـل
  74. (74) Al-Muddaththir الـمـدّثـر
  75. (75) Al-Qiyamah الـقـيـامـة
  76. (76) Al-Insan الإنـسـان
  77. (77) Al-Mursalat الـمـرسـلات
  78. (78) An-Naba' الـنـبـأ
  79. (79) An-Nazi'at الـنـازعـات
  80. (80) 'Abasa عـبـس
  81. (81) At-Takwir الـتـكـويـر
  82. (82) Al-Infitar الإنـفـطـار
  83. (83) Al-Mutaffifin الـمـطـفّـفـيـن
  84. (84) Al-Inshiqaq الإنـشـقـاق
  85. (85) Al-Buruj الـبـروج
  86. (86) At-Tariq الـطـارق
  87. (87) Al-A'la الأعـلـى
  88. (88) Al-Ghashiyah الـغـاشـيـة
  89. (89) Al-Fajr الـفـجـر
  90. (90) Al-Balad الـبـلـد
  91. (91) Ash-Shams الـشـمـس
  92. (92) Al-Lail الـلـيـل
  93. (93) Ad-Duha الـضـحـى
  94. (94) Ash-Sharh الـشـرح
  95. (95) At-Tin الـتـيـن
  96. (96) Al-'Alaq الـعـلـق
  97. (97) Al-Qadr الـقـدر
  98. (98) Al-Baiyinah الـبـيـنـة
  99. (99) Az-Zalzalah الـزلـزلـة
  100. (100) Al-'Adiyat الـعـاديـات
  101. (101) Al-Qari'ah الـقـارعـة
  102. (102) At-Takathur الـتـكـاثـر
  103. (103) Al-'Asr الـعـصـر
  104. (104) Al-Humazah الـهـمـزة
  105. (105) Al-Fil الـفـيـل
  106. (106) Quraish قـريـش
  107. (107) Al-Ma'un الـمـاعـون
  108. (108) Al-Kauthar الـكـوثـر
  109. (109) Al-Kafirun الـكـافـرون
  110. (110) An-Nasr الـنـصـر
  111. (111) Al-Masad الـمـسـد
  112. (112) Al-Ikhlas الإخـلاص
  113. (113) Al-Falaq الـفـلـق
  114. (114) An-Nas الـنّـاس

Free Download and Streaming Mp3 Quran Taufiq As-Sayegh

AlQuran Online MP3 Taufiq As-Sayegh

Free Download and Streaming AlQuran MP3 Complete 30Juz recited by Taufiq As-Sayegh. These files hosted in www.makkahlive.net
  1. (01)Al-Fatihah
  2. (02)Al-Baqarah
  3. (03)Al-Imran
  4. (04)An-Nisa'
  5. (05)Al-Ma'idah
  6. (06)Al-An'am
  7. (07)Al-A'raf
  8. (08)Al-Anfal
  9. (09)At-Taubah
  10. (10)Yunus
  11. (11)Hood
  12. (12)Yusuf
  13. (13)Ar-Ra'd
  14. (14)Ibrahim
  15. (15)Al-Hijr
  16. (16)An-Nahl
  17. (17)Al-Isra
  18. (18)Al-Kahf
  19. (19)Maryam
  20. (20)Ta­Ha
  21. (21)Al-Anbiya'
  22. (22)Al-Hajj
  23. (23)Al-Mu'minun
  24. (24)An-Nur
  25. (25)Al-Furqan
  26. (26)Ash-Shu'ara'
  27. (27)An-Naml
  28. (28)Al-Qasas
  29. (29)Al-'Ankabut
  30. (30)Ar­Room
  31. (31)Luqman
  32. (32)As­Sajdah
  33. (33)Al­Ahzab
  34. (34)Saba'
  35. (35)Fatir
  36. (36)Ya­Sin
  37. (37)As-Saffat
  38. (38)Sad
  39. (39)Az-Zumar
  40. (40)Ghafir
  41. (41)Fussilat
  42. (42)Ash-Shura
  43. (43)Az-Zukhruf
  44. (44)Ad-Dukhan
  45. (45)Al-Jathiya
  46. (46)Al-Ahqaf
  47. (47)Muhammad
  48. (48)Al-Fath
  49. (49)Al-Hujurat
  50. (50)Qaf
  51. (51)Az-Zariyat
  52. (52)At-Tur
  53. (53)An-Najm
  54. (54)Al-Qamar
  55. (55)Ar-Rahman
  56. (56)Al-Waqi'ah
  57. (57)Al-Hadid
  58. (58)Al-Mujadilah
  59. (59)Al-Hashr
  60. (60)Al-Mumtahinah
  61. (61)As-Saff
  62. (62)Al-Jumu'ah
  63. (63)Al-Munafiqun
  64. (64)At-Taghabun
  65. (65)At-Talaq
  66. (66)At-Tahrim
  67. (67)Al-Mulk
  68. (68)Al-Qalam
  69. (69)Al-Haqqah
  70. (70)Al-Ma'arij
  71. (71)Nooh
  72. (72)Al-Jinn
  73. (73)Al-Muzzammil
  74. (74)Al-Muddaththir
  75. (75)Al-Qiyamah
  76. (76)Al-Insan
  77. (77)Al-Mursalat
  78. (78)An-Naba'
  79. (79)An-Nazi'at
  80. (80)'Abasa
  81. (81)At-Takwir
  82. (82)Al-Infitar
  83. (83)Al-Mutaffifin
  84. (84)Al-Inshiqaq
  85. (85)Al-Buruj
  86. (86)At-Tariq
  87. (87)Al-A'la
  88. (88)Al-Ghashiyah
  89. (89)Al-Fajr
  90. (90)Al-Balad
  91. (91)Ash-Shams
  92. (92)Al-Lail
  93. (93)Ad-Duha
  94. (94)Ash-Sharh
  95. (95)At-Tin
  96. (96)Al-'Alaq
  97. (97)Al-Qadr
  98. (98)Al-Baiyinah
  99. (99)Az-Zalzalah
  100. (100)Al-'Adiyat
  101. (101)Al-Qari'ah
  102. (102)At-Takathur
  103. (103)Al-'Asr
  104. (104)Al-Humazah
  105. (105)Al-Fil
  106. (106)Quraish
  107. (107)Al-Ma'un
  108. (108)Al-Kauthar
  109. (109)Al-Kafirun
  110. (110)An-Nasr
  111. (111)Al-Masad
  112. (112)Al-Ikhlas
  113. (113)Al-Falaq
  114. (114)An-Nas